Dino Umahuk – Inlanders Klinken

Dino Umahuk
Inlanders Klinken

aku duduk di sebuah kafe tua bergaya holandia
di kota tua bernama batavia
mungkin ini bekas rumah meneer belanda.

sambil menyeruput kopi
kubayangkan luka petani tebu dan buruh kopi
di ladang-ladang milik tuan kaya dari eropa.
mereka papa tiada berdaya

aku duduk di sebuah kafe tua bergaya holandia
di seberangnya berdiri pula bangunan tua.
sisa kompeni punya kuasa
ada nona-nona dengan kebaya
seperti nyai tuan belanda
sambil menghisap sebatang rokok kubayangkan derita petani cengkeh
yang bikin ternate, tidore dan saparua jadi darah
juga duka buruh tembakau dari kebun-kebun di sumatera dan jawa
milik tuan kaya dengan harga yang tinggi menggila di pasar eropa.
jadi alasan moyang dijajah

aku duduk di sebuah kafe tua bergaya holandia
lalu kubayangkan tuan-tuan asyik berdansa
seiring irama lagu broadway yang mengalun manja
mungkin dahulu pada jam dengan terik seperti ini
meneer belanda sedang gembira menghitung laba melimpah-limpah
dari pelosok nusantara
barangkali ada juga cuak yang menyodorkan nona muda

aku duduk di sebuah cafe bergaya holandia
di kota tua yang dahulu bernama batavia
sambal menikmati sepotong cake
yang bikin pala tukar banda
kubayangkan moyang-moyang yang dulu angkat senjata
sejak khairun, babullah, nuku hingga pattimura
lalu tersadar kini pun kita belum merdeka

Batavia, 11 Agustus 2017

Iklan